Senin, 25 Agustus 2014

Musim Hamil

Semenjak anak saya masuk SD, entah sudah berapa orang bertanya pada saya,
"Kapan dikasih adek ?"

Seperti curhat orang - orang itu, belum nikah ditanya kapan nikah, sudah nikah ditanya kapan punya anak, sudah punya anak ditanya lagi kapan punya adiknya. Ini sedikit menyebalkan bagi saya. Dan alasannya yang mereka berikan selalu sama, kasihan kan kalau sendirian, biar ada teman bermainnya. Ya Allah, apa didunia ini tidak ada anak - anak yang lain sehingga anak saya sampai kesepian tidak ada teman bermain. Wong disekolahnya saja banyak banget temannya.

Semakin sering orang menanyakan itu semakin kesallah saya. Entah juga, sekarang jadi agak sensi kalau melihat bayi atau orang hamil. Dan itulah masalahnya, semakin saya kesal semakin banyak orang yang hamil dan bayi yang saya temui.

Sepertinya lagi musim hamil. Kemarin saya sedang belanja jajan pasar, tak sengaja pas membayar melihat si mbak yang jualan kok ya lagi hamil. Terus pas ambil motor mau pulang melirik sepasang pembeli yang eh kok lagi - lagi si wanitanya hamil. Hadeh. Belum cukup sampai di situ, eh ada penjual jus buah baru deket kantor lagi - lagi kata kawan saya " kasihan mbaknya yang jual lagi hamil " dengan sewot saya bilang "salah sendiri hamil, hamil kan resiko kalau gak mau hamil ya bisa saja" kenapa saya jadi emosi begitu ya. Kayaknya kekesalan saya belum cukup sampai di situ ketika saya berbelanja di swalayan dekat rumah, ealah...mbak kasirnya lagi - lagi sedang hamil, ya Allah memang lagi musim hamil ya. Kebetulan kemarin siang panas banget anak saya pengin es krim eh saya pas bayar di swalayan yang agak jauh dari rumah kok ya kasirnya lagi - lagi ya Allah ...kok ya hamil. Semakin saya kesal kok semakin banyak ya saya temui, hadeh. Apakah karena musim dingin ini ya hehe.

Hamil itu bagi saya tidak mudah, terlalu banyak hal yang harus saya perhatikan. Bukan hanya soal makanan tetapi lebih ke menjaga tingkah laku, menjaga ucapan, menjaga emosi dll, tidak semudah itu hanya asal hamil saja. Ketika ada nyawa lain di tubuh kita dan dia bergantung pada kita maka kita akan sangat berhati - hati tentunya.

Yah cukup sekian curhat saya, semoga tidak ketemu orang hamil lagi, saya agak trauma hehehe. Dan buat yang lagi hamil jangan tersinggung, saya hanya curhat apa yang saya rasakan dan yang saya temui tanpa bermaksud apa - apa.

8 komentar:

  1. sabar3...
    sy jg kesal, kemarin pas bulan syawal bnyk yg nanya kapan nikah..? *smile

    BalasHapus
  2. Rohis Facebook : nah sama kan pertanyaan orang selalu begitu, yang menjalani kita kok mereka yang repot ya hehe

    BalasHapus
  3. wah tenan koq mbak, kalo masih jadi pasangan muda, topik kehamilan dan pertanyaan berkisar kehamilan, bisa menguras energi tenanan lho, hehe

    BalasHapus
  4. Pak Zach : kita gak muda lagi lah pak hehehe, mau tua mau muda kalau masih anak satu ya ditanya tanya begitu pak, ribet jawabnya :)

    BalasHapus
  5. Kalau di sini lagi musim nikah, Mbak..
    seminggu bisa 3 orang tetangga yang nikah :D

    BalasHapus
  6. Yang paling nyebelin hati
    ditanya kapan nikah lagi
    biar tau enaknya punya suami
    malam dingin ga jadi sunyi

    :)

    BalasHapus
  7. sari widiarti : wah setelah musim nikah terus musim hamil itu mbak :D
    terimakasih sudah berkunjung

    BalasHapus
  8. Anisayu Nastutik : begitulah orang mbak, biar ada obrolan jadi basa basinya pakai tanya tanya mungkin hehe

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkenan membaca tulisan ini. Jangan lupa tinggalkan jejak komentarmu di sini.