Sabtu, 09 Agustus 2014

Kapan Datang Dari Jawa

Lebaran kemarin menjadi momen penting bagi setiap keluarga, untuk sekedar berkumpul atau bersilaturahmi. Tak terkecuali saya dan keluarga juga menyempatkan diri untuk berkunjung ke tempat saudara di Jakarta. Pada saat bertemu salah satu keluarga di sana ada yang bertanya "Kapan datang dari Jawa?"

Bagi saya pertanyaan itu agak aneh , walaupun sudah sering saya dengar, setidaknya mirip pertanyaan begini :
"Kapan pulang ke Jawa?"
atau
"Bagaimana kabar Jawa?"
atau
"Keluarga di Jawa sehat?"
dll.

Saya mungkin paham maksudnya Jawa ya Yogyakarta tercinta, tetapi hellooo Jakarta juga di pulau Jawa. Ketika hal ini saya ceritakan kepada kawan di Yogya, mereka sama protesnya dengan saya, dengan bilang "Loh, emang Jakarta ada dimana kalau tidak di Jawa". Bukan hanya Jakarta, Bogor, Bandung, Semarang, Solo, Surabaya dll juga berada di pulau Jawa bukan?

Memang sih saya maklum dengan hal itu, mungkin karena bahasa Jawa ada di Yogyakarta ya, atau mungkin karena kebanyakan suku Jawa ada di Yogyakarta gitu. Atau mungkin karena aksara Jawa hanya ada di Yogyakarta juga. Yah memang Yogyakarta selalu istimewa hehe. Atau mungkin diantara kawan blogger bisa menjelaskan kenapa mereka suka menyebut Yogyakarta dengan Jawa.

14 komentar:

  1. hehehee , saya juga asli orang jawa tengah tepatnya daerah tegal tapi saya lama tinggal di tasik jawa barat, semua orang persis bertanya begitu , kadang saya juga risih kalo pas orang bilang "kapan mudik ke jawa" kesan nya itu kaya gimnaaa gitu hehe

    BalasHapus
  2. bukan hanya jogja kok mas, daerah lain di jawa tengah dan jawa timur seperti semarang, demak, pemalang, solo, madiun, surabaya, malang dll. juga disebutnya jawa..

    ya mungkin krn penggunaan bahasa jawa yg hanya ada di daerah jawa tengah dan jawa timur.
    jawa tengah dan jawa timur kan pakai bahasa jawa, sementara jawa barat dan jakarta tidak ada bahasa jawa..

    BalasHapus
  3. Defa Ramadhani : nah sama kan, orang jawa tengah pandai berbahasa melayu mbak Defa, hehehe ternyata semua yg masih berbahasa jawa mungkin ya
    terimakasih sudah berkunjung :)

    BalasHapus
  4. 21inchs : ah begitu rupanya, saya kira hanya Jogja hehe, eh iya ya jawa timur jateng juga bahasa jawa hanya logatnya saja yang agak beda
    ah iya saya mbak atau bu bukan mas hehe

    BalasHapus
  5. lha yang pasti jawa tengah dan jawa timur (nggak cuma yogyakarta) disebut jawa koq Mbak. kalo jawa barat sama DKI Jakarta mungkin udah merasa di amerika kali ya

    BalasHapus
  6. Kalo nyebutinnya pake nama kotanya.. pulkamnya jd kurang afdol kali mbak :)

    BalasHapus
  7. Kota kecil di jawa timur, juga disebut mereka orang jawa barat sebagai "jawa". Saya pribadi sangat bingung pertama mengetahui hal itu, karena bukankah jawa barat juga termasuk pulau jawa bagaimana bisa mereka mengatakan seperti itu yang itu mengesankan bahwa mereka berada di luar pulau jawa.

    Entahlah apa yang menyebabkan seperti itu, mungkin bisa ditanyakan langsung kepada orangnya.

    BalasHapus
  8. Emang moment paling ditunggu2 klo lebran yah kmpul ama kluarga di kmpung...

    Pngen juga rasain nuansa mudik....

    BalasHapus
  9. Pak Zach : hehehe iya kali pak berasa di amrik, iya sepertinya memang begitu ya pak, pengaruh bahasa rupanya

    BalasHapus
  10. Purnomo : barangkali begitu pak, lebih afdol pake sebutan jawa semua :)

    BalasHapus
  11. Raincintz : sepertinya sudah dijelaskan oleh mas mbak pak di atas itu, bahwa Jogja Jateng Jatim sebutannya Jawa, kalau Jabar sebutannya sendiri sendiri sesuai kotanya hehe

    BalasHapus
  12. Chumhienk Mincu : iya betul lebih berasa Lebarannya, pasti tidak mudik ini kok belum merasakan mudik hehe, terimakasih sudah berkunjung :)

    BalasHapus
  13. Belon pernah ngerasain mudik karna sya juga blm pernah merantau sob... hehhehe...

    Iya trimkasih kmbali da mampir... anyway blognya da sya follow... klo berkenan di follback yah... ;)

    Salam

    BalasHapus
  14. Chumhienk Mincu : oh gitu, hmm blognya sudah aq follow juga loh coba cek :)

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkenan membaca tulisan ini. Jangan lupa tinggalkan jejak komentarmu di sini.