Jumat, 14 Desember 2012

WIWITAN DAN RUWAHAN

WIWITAN DAN RUWAHAN
Tumpeng

Wiwitan dari kata bahasa jawa “ wiwit “ yang artinya mulai. Wiwitan ini adalah tradisi di kampungku ( didaerah Jogja bagian barat) sebelum memulai memanen padi. Wiwitan ini membuat semacam nasi gurih lengkap dengan ingkung ayamnya dan sambal gepleng ( istilah ibuku ), kemudian biasanya nasi gurih lengkap dengan ingkung ( ayam utuh yang dimasak dengan santan gurih) itu dibawa ke sawah untuk dibagi- bagikan ke para pemanen padi. Tentu saja sebelum dibagi-bagi biasanya ada acara berdoa sebagai rasa syukur pada Allah Swt atas panen padi kali ini.


Nasi gurihnya dibuat dengan bahan beras, santan kelapa, garam dan daun salam. Beras dimasak hingga mendidih lalu di ”Aru” (istilah ibuku ) diturunkan dan dicampur dengan santan, garam dan daun salam. Setelah santan meresap dan agak memadat kemudian ditanak atau dikukus kembali hingga matang. Sedangkan ayam kampung yang dibuat ingkung ( ayam utuh ) dimasak dengan bumbu ketumbar, merica, jahe, bawang putih , bawang merah, lengkuas, daun salam, garam, gula jawa dan santan secukupnya. Ayam yang telah diikat agar rapi dicampur dengan bumbu yang dihaluskan dan bahan lainnya dan dimasak hingga matang dan bumbu meresap. Sedangkan sambal Gepleng ( istilah ibuku ) dari kacang tanah yang digoreng lalu ditumbuk kasar, dibumbui cabai rawit, kencur, bawang putih, gula jawa dan garam secukupnya. Terkadang jika tidak ada kacang tanah bisa diganti dengan kacang kedelai. Sangat sederhana menunya tetapi cukup sebagai ungkapan rasa syukur kami sebelum memulai memanen padi.

Tradisi ini sudah agak jarang ditemui seiring dengan bergantinya jaman. Seingatku dulu sewaktu kecil tradisi wiwitan ini dilakukan hampir oleh semua petani di kampungku. Tetapi sekarang tradisi wiwitan ini sudah jarang dilakukan lagi. Mungkin orang sudah modern kenal facebook dan twitter jadi lupa dengan tradisinya. Mungkin juga tradisi ini memberatkan dalam soal anggaran atau memberatkan dalam soal efisiensi dan efektifitas.

Bukan hanya tradisi wiwitan ini saja yang sudah sulit kutemui, tetapi tradisi “Ruwahan” juga sudah hilang sekarang. Ruwahan itu tradisi di kampungku tiap dibulan Ruwah atau satu bulan sebelum bulan Puasa atau Ramadhan dimana ibu-ibu membuat “Apem” ( makanan semacam kue dari beras berasa manis). Dulu sewaktu kecil hampir semua rumah dikampungku dibulan itu membuat kue apem ini, lalu dibagi-bagikan ke tetangga. Sampai mabuk apem rasanya, karena setelah kue apem dirumah habis dibagi-bagikan justru kita mendapat hantaran apem lainnya dari para tetangga. Hampir kaya tuker-tukeran kue apem saja , karena setiap rumah membuatnya. Kue apem ini bahannya dari beras, santan kelapa dan gula jawa. Dicampur jadi adonan lalu di cetak di cetakan khusus diatas bara api. Tapi sayang tradisi ini hilang dengan sendirinya dengan berjalannya waktu, tapi yang masih ada tinggal “ Padusan “nya atau “Selikuran”nya saja. Kalau padusan sudah pada tahu tentunya, sedangkan selikuran itu kebiasaan dikampungku kalau bulan puasa menginjak hari ke dua puluh satu ( atau selikur dalam bahasa jawa ) maka orang-orang pada pergi ke pantai. Entahlah aku sendiri tak tahu maksud dari selikuran ini.
"Tradisi orang tua jaman dahulu terkadang sederhana tetapi sarat makna"
Seperti tradisi “Sekatenan” di Jogjakarta pada bulan ini. Tradisi sendiri merupakan warisan budaya para leluhur kita yang wajib kita jaga dan lestarikan keberadaannya. Demikian, semoga bermanfaat.


36 komentar:

  1. brknjung mlm sobat. trmakasi sobat informasinya ane jdi tau tradisi daerah sobat. trmkasi bnyak atas mau berbagi sesama tmn2 blogger salam hangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tradisi tiap tempat atau daerah berbeda beda
      semoga bermanfaat saja
      terimakasih sudah berkunjung

      Hapus
    2. Mlm sobat. bnar juga sobat stiap trdisi emang beda2'y sobat.

      Hapus
  2. sambel gepleng, iya pernah denger. sambel apa tu ya? asyik kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah dengar ya pak Roni
      sambal orang kampung pak hehe

      Hapus
    2. aq kok malah baru dengar ada sambel gepleng,yg aq tau sambel krosak :D

      Hapus
    3. Reo Adam : nah sambal krosak , sambal apalagi itu ??

      Hapus
  3. tradisi orangtua dulu memang baik ya sob,syarat penuh makna.dan ga ada salahnya dilestarikan dan dikenalkan pada generasi sekarang yang belum kenal.

    salam silahturrahmi sob,salam kenal.
    aq jadi follower yg ke 38 nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Reo Adam : iya mas , silahkan saling berkenalan dulu
      kalau tak kenal maka tak sayang

      salam silaturahmi juga
      terimakasih banyak sudah mau memfollow blog gak jelas ini

      Hapus
  4. yg namanya tradisi itu hrsnya sih tetap dijaga sob...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penghuni 60 : iya, tanpa ada leluhur kita kan tak ada kita

      selayaknya apa yang mereka tinggalkan kita jaga
      makasih sudah mampir kemari
      salam kenal

      Hapus
  5. Balasan
    1. Cii Yuniaty : di tempat mba Cii masih ya

      di kampungku sudah jarang bahkan hilang mba

      Hapus
  6. selamat malam sahabat..
    WIWITAN dan RUWAHAN memang tradisi jaman dahulu, namun sayang yah. skrang sudah berkurang.
    jadi teringat masa kecil jika melihat gambar di atas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lukman : malam Lukman
      iya sudah banyak yang berubah dari ketika kecil dulu
      mainlah ke jogja lihat sekaten kayak digambar itu hehe

      Hapus
    2. Insya Allah jika ada waktu saya mau refreshing ke jogya,
      dan aku juga sudah lama tidak ke jogja,
      kalau di ingat-ingat aku ke jogja waktu aku smp.. :)

      Hapus
  7. Apa mungkin tradisi bikin kue apem hilang karena kue apem tergeser kue import?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dnwahyudi : bikin kue apem nya itu yang tradisi bukan hanya kuenya

      mungkin iya sudah tergeser Bread**** hihi
      salam kenal , senang sudah mampir kesini Yudi

      Hapus
  8. menu sederhana, tapi bikin 'cleguk', apalg bacanya pagi2 gini, blm sarapan.. hehe..
    makanannya ngangenin ya.. aku sih blm pernah ikut acara wiwitan ato ruwahan, tp dulu setiap acara 17an, ibuku slalu bikin menu ayam ingkung itu, tp nasinya pk nasi kuning.. aah jd pengeen..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Covalimawati : iya mbak apalagi makannya masih hangat hangat kemebul ( berasap)

      iya mbak nasi kuning juga pake ingkung , setahun sekali dong mbak
      kalau pengen hunting aja mbak Cova daripada ribet bikin

      Hapus
  9. Aku suka makanan tradisional, dan rasanya sekarang mamng sudah jarang aku temui. Tradisi leluhur seperti yang and sebutkan diatas juga sekarang sudah semakin jarang. Waktu aku masih tinggal di Bandung, aku masih bisa menemukan acara-acara tradisional yang diselenggarakan dalam suatu event tertentu, tapi disini (Ciamis), sudah begitu jarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rudy Arra : Saya kira bukan hanya di Jogja, Bandung atau pun Ciamis tetapi hampir di semua daerah akan mengalami hal yang sama. Tradisi yang mulai menghilang, kalau bukan kita siapa lagi yang harus mulai melestarikan.

      Hapus
  10. wah, jangan sampe deh tradisi ilang, ntar ane susah cari makan ratisan, hahahahaha :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Stupid Monkey : iya , yang gratis gratis saya juga suka hehehe

      memang masih ada yang gratis ya ?

      Hapus
  11. Balasan
    1. rengga andani : apanya ?

      salam kenal, makasih sudah mampir kemari

      Hapus
  12. judul nya wisata kuliner aja tu sob perasaan isinya makan sampe kelar jadi lapar ni....kwk..kwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mahbub ikhsan : boleh,ganti judul begitu aja ya hehe
      makan dulu kalau lapar sambil ngeblog

      Hapus
  13. kalo kliwonan? ada nggak?

    salam kenal yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kliwonan apaan mbak
      setauku si kliwon tuh punya si buta dari gua hantu hehe
      salam kenal juga

      Hapus
  14. Budaya gini didaerahku sudah mulai hilang..
    Trims infonya:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dilestarikan biar tidak hilang
      makasih sudah mampir kemari
      salam kenal

      Hapus
  15. waktu ane kecil didaerahku juga ada tapi kok sekarang udah gak nemuin lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tradisi memang luntur kalau tidak dijaga
      salam kenal

      Hapus
  16. waktu kecil pernah pergi ke rumah kakek dan nenek di jogja pernah ikutan acara seperti itu makan di sawah rame2 sukuran panen padi kak, tapi gak tahu sekarang masih ada atau gaknya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. djuju jojo : kakek neneknya di jogja juga ya

      main ketempat kakek neneknya lagi dong kali aja masih ada

      Hapus

Terimakasih sudah berkenan membaca tulisan ini. Jangan lupa tinggalkan jejak komentarmu di sini.