Kamis, 11 September 2014

Kembali ke Pasal 1

Pasal satu itu apa? pasal satu itu adalah : Atasan selalu benar. Trus pasal duanya apa? pasal duanya : kalau salah kembali ke pasal satu.



Ini berlaku atau lebih tepatnya terjadi berulang kali, posisi saya sebagai pekerja (eh) yang punya atasan ya begini. Kemarin si mbaknya bilang diparaf, saya bilang lha yang dulu tidak perlu paraf. Jawab mbaknya : kamu gak tahu ya dari kemarin kemarin sudah begitu, kamu ketinggalan berita. Okeh saya sabar. Nah bulan ini : ini bukan diparaf tapi ditandatangani. Loh, kemarin katanya di paraf kenapa sekarang di tandatangani. Okeh saya sabar. 

Trus apa yang terjadi jika bos salah? kita yang dimaki - maki. Okeh baik saya tetep sabar. Kalian tahu cerita ember cat yang di depan pintu? Ya, jika lupa saya tuliskan lagi, ini saya baca entah dimana. Suatu hari sang menantu dan mertua sedang mengecat rumah, si mantu tiba - tiba gak sengaja menabrak ember cat hingga tumpah. Mertua marah "apa gak lihat, disini ada ember cat" si mantu bilang maaf- maaf. Pada hari yang lain si mertua lalai menabrak ganti ember cat, dan kata si mertua " siapa sih taruh ember di depan pintu, memang gak ada tempat lain" lagi lagi si mantu bilang maaf- maaf. Itulah maksud saya, tindakan kita selalu gak dianggap saja layaknya.

Bukan satu dua orang macam ini, sudah sering saya jumpai. Ketika posisi kita lebih rendah, ada kemungkinan semacam ini.

2 komentar:

  1. jika bekerja ikut orang itu memang biasanya seperti itu, mbak. entah kita benar atau salah pokoknya tetap ada masalah ya kita-kita juga yg kena omel si bos..
    saya juga sering mengalami seperti itu

    BalasHapus
  2. Mas Budy : hehehe ya begitulah mas
    masih ikut orang mau tak mau menerima keadaan :(

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkenan membaca tulisan ini. Jangan lupa tinggalkan jejak komentarmu di sini.