Jumat, 16 November 2012

GADIS KECIL DAN KUCING

GADIS KECIL DAN KUCING

Setiap gadis kecil itu ada masalah dia berjalan jalan sendirian menembus gelap malam, berdiri di pinggiran hamparan sawah yang temaram dalam sinar rembulan. Disanalah dia bercerita kepada gugusan bintang bintang yang tampak bagai jutaan lampion dari kejauhan. Dia menatap gugusan bintang di langit, mengamatinya satu persatu hingga berasa ingin terbang kesana. Sering dia melihat ada bintang yang jatuh atau bergerak melintas. Menatap langit yang luas terasa semua beban dihatinya terlepas kesana, melihat betapa masalahnya itu seakan mengecil melawan luasnya jagad raya.

Kucing kecil itu sahabatnya, dia suka dengkur lembut didadanya ketika kucing kecil itu tertidur, mula mula akan agak keras suara dengkurnya lama lama dengkurnya  tenang ketika kucing itu benar benar sudah tertidur. Bapaknya selalu melarang dia tidur bersama kucing kesayangannya itu, hingga ketika semua orang pada terlelap dia menyelinap kedepan pintu dapur, pelan dia buka pintu dapur dan kucing kesayangannya sudah tahu tanpa dipanggilpun akan menyelinap masuk bersamanya. Terlelap dibalik selimutnya . Jika malam malam dia disuruh ke warung yang agak jauh, karena lampu jalan kampungnya belum begitu banyak tentunya gelapnya membuat dia agak takut, kucing kesayangan nya itu yg selalu menemaninya sepanjang jalan . Kucing itu akan berlari mendahului lalu berhenti menunggu hingga gadi s kecil itu sampai padanya, lalu dia akan berlari lagi mendahului begitu terus hingga sampai di warung. Kucing itu tak ikut masuk kewarung tetapi bersembunyi disemak semak dekat warung. Lalu ketika gadis kecil itu keluar dari warung ,kucing itu kembali berlari menghampiri kemudian berlari mendahului lagi seperti ketika berangkat tadi hingga sampai kerumah.

Membuka ingatan itu seakan menarik duri duri yang menancap dikulit, meninggalkan segurat luka menyakitkan. Membuka lembar demi lembar buku usang berdebu yang telah lama dia tumpuk di pinggiran perpustakaan. Sesuatu yang ingin dia buang tapi dia tak sanggup. Saat dia bangun di pagi hari dia ingin tak ingat apa yang sudah terjadi, bahwa buku buku usang itu tak lagi ada disana, biar terkubur oleh debu debu hingga tak tampak baginya. Gadis kecil yang pintar dan manis, dia rindukan lembut bulu bulu kucingnya dulu, dia rindu kelucuannya, dia rindu dengkur lembutnya.

24 komentar:

  1. sebagai penyuka kucing, saya turut hanyut dalam cerita.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup saya suka sekali sama kucing
      n binatang berbulu lainnya :)
      salam kenal ,makasih dah mampir sini

      Hapus
  2. subhanallah...
    sungguh indah ceritanya..
    gadis kecil yang baik hatinya bersahabat dengan kucing kecil yang imut..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, gadis kecil yg kehilangan kucingnya :)

      Hapus
    2. kasihan juga yah anak kecil itu, harus kehilangan kucing kesayangannya..
      btw berapa usianya anak kecil itu?

      Hapus
    3. ehm..berapa yah??
      ntar tak tanya dulu deh Lukman :)

      Hapus
  3. cerita kucing ini bikin aku teringat dengan kucingku yang bernama leni, moga besok pagi dia udah pulang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Djuju jojo : hehe moga leni cepet pulang ya
      gak kayak bang toyib yg gak pulang2

      Hapus
  4. selamat siang sahabatku.. :)
    salam silaturrahmi disini.. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. siang Lukman ^_^
      salam silaturahmi juga

      Hapus
  5. Hehe...foto kucing nya...lucu banget sob :)

    BalasHapus
  6. hehe iya, salam kenal :)
    makasiy dah mampir sini

    BalasHapus
  7. Balasan
    1. Mysterious : hehe kucing sll lucu
      salam kenal, thanks dah mampir sini

      Hapus
  8. sayangnya saiia gag terlalu suka binatang :p gpp kan?!?! :(

    Indonesian Strong from Home

    BalasHapus
    Balasan
    1. PS Holic: gak papa gak suka binatang, tapi suka makan binatang kan? hehe ayam misalnya,atau sapi hehe
      salam kenal

      Hapus
  9. kucing nya kok di masukin gelas gan ...apa gak kasihan tuuu????...salam kenal

    BalasHapus
  10. hehe anak kucing itu, itu gambar dr mana lupa hehe
    salam kenal juga

    BalasHapus
  11. Hem...
    jadi ingat fikri kecil...
    .
    suka banget ma anak kucing, punya beberapa
    saat anak kucing kesayangan diminta teman ayah dia nangis sampai besoknya...
    .
    (gambarnya bagus)

    BalasHapus
  12. Fikri : segitunya.., nangisnya lama amat fikri kecil hihi
    ( aduuuh gambarnya lupa dr mana )

    BalasHapus
    Balasan
    1. siapakah gadis kecil itu?...
      .
      btw pintar banget kucingnya :) (haru..)

      Hapus
    2. Fikri : hmmm..sapa yaa, kan fiktif aja
      iya pintaran kucingnya dari gadis kecilnya hehehe

      Hapus
    3. fiktif kah?

      saya kira gadis kecil yang kini tumbuh dewasa...

      Hapus
    4. Fikri : ehmm..ya gitu deh
      ya mungkin dia dah dewasa sekarang (mungkin) hehe

      Hapus

Terimakasih sudah berkenan membaca tulisan ini. Jangan lupa tinggalkan jejak komentarmu di sini.