Sabtu, 27 Oktober 2012

CARA MELURUHKAN BATU GINJAL TANPA OPERASI

CARA MELURUHKAN BATU GINJAL TANPA OPERASI


Pernah dengar batu ginjal ? Bagi kamu yang tinggal di daerah berbatu kapur pasti tak asing dengan yang satu ini. Sebenarnya ini cuma sharing aja pengalaman sendiri, syukur syukur berguna bagi orang yang membaca ini. Tapi sebelumnya aku mau kasih nasehat buat temen temen yang gak suka air putih, mulai detik ini juga ambil air putih dan coba untuk sukai itu, gak pake tapi gak pake beralasan apapun. Terutama anda yang bekerja lebih banyak duduk berjam jam kesehariannya atau bahkan setiap hari hanya duduk (anda yang bekerja di kantor, seperti sopir, pelayanan tiket dll) .Dan satu hal lagi bagi yang suka menahan untuk pee, mungkin sibuk didepan labtop maen game sampe males beranjak, atau pas tidur males bangun masih ngantuk, oke !! mulai sekarang ini juga harus didelete dari kebiasaan kamu, karena ini sama bahayanya. Terlebih buat yang cowok yaa, soalnya biasanya yang lebih besar resikonya niy cowok karena masalah anatominya gitu. 
  

Cerita dimulai 

Pernahkah pinggang anda berasa sakit entah sebelah kanan atau sebelah kiri atau bahkan mungkin dua duanya ( bukan ditulang punggung tapi tepat dekat tulang punggung anda dimana ginjal berada). Jangan anggap remeh ya,sebab mungkin tubuh anda sedang menberitahu anda bahwa ada sedikit masalah dengan ginjal anda. Kecuali anda baru saja mengangkat berat, itu mungkin saja otot anda terkilir atau agak tegang saja. Jadi sebenarnya aku yang termasuk dari orang orang yang gak bisa minum air putih ( minumnya the ,kopi, dll hehe), dan lebih parahnya ngulinya aku tuh memaksa aku buat duduk tiap hari diruangan ber ac (gak pernah keringetan jadi males minum) dah gitu emang akunya susah banget minum. Temen aku bilang ‘aku kayak onta’ habis makan juga gak harus minum ,dulunya sih.Oh ya aku juga suka banget sama makanan yang pedes pedes, hati hati juga dengan kebiasaan yang satu ini bukan hanya lambung yang kasihan tetapi ginjal juga. Nah aku kesehariannya seringnya minum teh (sekalian buat diet -kata orang) dan memang dikeluarga aku di kampung juga tiap pagi dan sore selalu ngeteh. Sebenarnya gejala sakit pinggang sering aku rasakan tapi seringnya juga aku abaikan. Sampai suatu ketika teman aku satu kantor yang punya kebiasaan seperti aku soal minum , didiagnosa batu ginjal dan harus operasi. Dari situ aku dah mikir jangan jangan kebiasaan ku juga bisa berakibat kayak gitu.

Rumah sakit

Suatu hari pinggang dan perut bagian bawah sakit bukan main, tak tahan sakit aku ke dokter , tes urine hasilnya didiagnosa ISK. Antibiotik lagi antibiotik lagi.Hal ini berulang beberapa kali kupikir ini masalah ginjalku dan bukan hanya sekedar ISK,kutanya dokternya apa ginjalku baik baik saja, dokternya bilang ‘ya ini ginjalnya infeksi, kalau mau tahu kondisi ginjalnya ya cek lab yang lebih lengkap lagi’( dengan nada agak tinggi dokter cewek itu jawabnya). Hingga akhirnya aku kolik ( istilah pak dokter buat sakit yang dah teramat sakit sampe harus tiduran saja) sakit menjalar hingga perut dan punggung, aku muntah muntah di kantor dan bolak balik kamar mandi,gak doyan makan , bau bauan makanan bikin muntah muntah terus. Baru deh aku disuruh cek lab ginjal lengkap ( aduuh kenapa gak dari kemarin kemarin ), cek labnya namanya BNO apa gitu, hasilnya positif batu ginjal. Tau gak foto rongtennya berkali kali loh pokoknya sampai hasilnya kelihatan,pake puasa ,pake makan bubur dan kecap aja,pake disuntik suntik obat banyak banget sebelum rongten, untungnya yang foto dokternya cakep hehehe.Waktu aku kesakitan aku disuntik obat buat ngilangin sakitnya yang hanya bekerja sekitar 6 jam an habis tuh obat ilang pengaruhnya ,kolik lagi. 

Akhirnya karena aku agak gak puas dengan pelayanan RS itu ,karena RS swasta dimana dokter nya pake acara nunggu ,maka aku pindah ke RS lain yang lebih besar.Dan aku juga agak kurang sreg karena di RS itu suka banget suntikin obat sampe sampe aku tanya ‘ini suntik apa lagi mbak?’ ,juga karena masalah diagnosa awal yang sama terus hingga beberapa kali datang bukannya langsung cek ginjal lengkap. Pas menunggu waktu operasi di RS yang ke dua (maklum pake kartu jamkes dari kantor) aku dikasih tahu oleh sodara aku bahwa dulu ada paklik dan sodara lainnya yang sakit gitu dan minum rebusan daun tempuyung katanya batunya keluar sendiri. Baru nyadar ternyata penyakit ini familiar banget bagi mereka dan bukan sesuatu yang menakutkan lagi, ya karena kebiasaan minum itu tadi. Setengah gak percaya tapi boleh juga dicoba pikirku, aku dikirim daun keringnya yang tinggal rebus. Tapi oleh temen kantor malah ada yang bilang suruh minum kapsul CALCUSOL , nah ini lebih praktis pikirku gak pake rebus rebus tinggal minum kapsulnya.Akhirnya diantara rasa putus asa dan berharap kesembuhan bismillah.. aku coba minum Calcusol ini 2 kapsul 3 kali satu hari. Kandungan obat ini ekstrak Sonchi folium 500 mg,dan obat ini hanya untuk orang yang kena batu ginjal atau batu kandung kemih yang sudah ditetapkan oleh dokter. Satu botol isi 30 kapsul harga nya juga tidak begitu mahal sekitar 26 ribuan.Hari kelima aku minum itu sakit dipinggang tak tertahan dan makin menjadi,suntikan penghilang rasa sakit yang langsung bikin ngantuk ( fly mungkin hehe)berulang disuntikkan, di rumah sakit itu aku nyerah dengan sakitnya dan siap operasi saja.Tapi di RS ini beda karena pas aku kesakitan gak langsung main suntik aja apalagi obat penghilang rasa sakit kan kebanyakan dari obat obat turunan psikotropika gitu ( hehe bener gak ya??). Aku tau nya dari masku sama si mas perawatnya yang guyon sama temennya gini ‘ niy mau gak satu mili aja’ padahal aku dah meringis ringis pake nangis nahan sakit. Aku masih minum air putih banyak, jangan tanya bolak balik berapa kali ke kamar mandi waktu itu, harus sabar pokoknya kalo lagi sakit. Alhamdulillah...sore habis sholat magrib ke kamar mandi tuh batu keluar disertai sakit bukan main,tapi masih lembek sih ( jangan bayangin kayak batu kali yang keras gitu). Diluar lama lama batunya makin keras berwarna putih ,rupanya obat itu melembekkan dan melarutkan batu di ginjalku. Habis itu alhamdulilah lega bukan main dan koliknya menghilang disertai nafsu makan yang mulai membaik. Dokternya yang periksa paginya agak ‘gimana gitu’ liat si batu tergeletak di tisu di tanganku,mana dokernya keroyokan 6 ato 7 dokter kalo meriksa, mana cowok semua aduuuh.. untung gak jadi operasi. Alhamdulillah banget pokoknya. 

Finally

Nah sekarang jangan sungkan sungkan minum air putih ya, kalau kebutuhan minum siy gak harus literan gitu, tergantung aktivitas sama badan seseorang juga. Kamu yang paling tahu seberapa banyak kebutuhan air tubuhmu. Makin sering berkeringat makin banyak minumnya, habis makan pedas harus minum banyak, termasuk juga kalau haus harus segera minum juga (tapi pas gak puasa ya..heheh), kalo mau pipis jangan ditahan, itu semua sama pentingnya. Karena menahan kencing sama halnya membiarkan bakteri dan sampah berlama lama di tubuh yang seharusnya dibuang/ dikeluarkan. Kalau harus duduk lama hingga berjam jam pernah baca katanya tiap lima belas menit hingga satu jam usahakan untuk berdiri atau sekedar berjalan jalan sekitar ruangan.Kalau soal kol ,buncis dan jerohan yang katanya pantangan,pernah kutanya dokter katanya belum ada penelitian soal itu,mungkin sugesti aja katanya. 

Pinjem kata pak dokter yaa...‘ Air bagi tubuhmu itu, ibarat oli buat organ organ penting tubuhmu.
Oke ,semoga bermanfaat ^-^